past.

22:25

Kalo lagi nyetir, entah itu mobil atau motor, kita pasti butuh spion. Kalo nyetir nggak ngeliat spion? Bisa-bisa ditabrak dari belakang, terus jatuh, mati deh. Tapi kita nggak selamanya liat spion kan? Kalo liat spion terus-terusan bisa nabrak yang depan, terus jatuh, mati deh.


Sama kayak masa lalu. Kita butuh. Kita nggak bisa kalo nggak liat masa lalu. Tapi kita juga nggak bisa terus-terusan ngelihat masa lalu. Jadikan masa lalu sebagai pelajaran, lihat sekali-sekali saat perlu. Biar aman, biar nggak jatuh, biar nggak mati.

With Love,
Deanova Sabila

You Might Also Like

20 Comments

  1. Hehehe bener juga, Kak. Kita ngga boleh gitu aja melupakan kejadian di masa lalu ya. Soalnya itu sebagai pembelajaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pendek tp kena... hehehe...

      http://citramediatica.com/

      Hapus
    2. terimakasih sudah menyempatkan baca, semoga bermanfaat \o/

      Hapus
  2. deaaa,,aku punyak blog sekarang muehehe

    BalasHapus
  3. pendek bermakna.. pengalaman adalah guru terbaik, dan masa lalu adalah bagian dari pengalaman :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. guru terbaik soalnya nggak pernah ngasih peer? wkwk

      Hapus
  4. Super sekali ka, saya suka teori spion ini :)

    BalasHapus
  5. kunjungan perdana...

    slm kenal.. http://citramediatica.com/

    BalasHapus
  6. Emang spion penting ya? Emang nginget-nginget masa lalu penting ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. heh kamu! belom pernah tau pahitnya kehidupan ya?!?!?!?! wkwk

      Hapus
  7. bener banget. kita kadang-kadang emang harus ngeliat "spion" tapi setelah itu harus liat kemuka lagi biar gak nabrak

    BalasHapus
  8. awalnya saya tidak percaya, namun setelah diuji di ITB dan IPB saya jadi percaya. Terima Kasih Dea :D

    BalasHapus
  9. filosofi yang sederhana namun mengena sekali... super sekali dea...


    Pecinta Bola Gabung di Sini

    BalasHapus

Instagram